WAWASAN

Kita tidak bisa meremehkan evolusi teknologi AI saat ini. Kedepannya, AI akan sangat dapat diandalkan dalam berbagai aspek kehidupan kita sehari-hari. Teknologi AI dapat membuat segala sesuatu yang sebelumnya berjalan secara manual kini dapat berjalan secara otomatis, sehingga meningkatkan efisiensi di berbagai lini pekerjaan, bahkan perkembangannya kini telah membawa interaksi antara manusia dengan komputer ke tingkat yang jauh lebih alami, hampir seperti manusia dengan manusia.

Salah satu teknologi AI yang banyak digunakan saat ini dalam kehidupan sehari-hari di berbagai negara di dunia adalah Text-to-Speech (TTS). TTS berperan dalam menciptakan suara secara dinamis dan otomatis sesuai kebutuhan. Saat ini TTS telah berkembang pesat dari segi fitur dan mampu memberikan output ke banyak bahasa di dunia dengan aksen yang mendekati sempurna.

Berikut beberapa contoh penerapan TTS di berbagai sektor penting:

1. Kontrol dan Pemantauan Lalu Lintas
Pelanggaran lalu lintas di berbagai negara terjadi setiap hari dengan jenis yang terus berulang. Pengulangan bisa menjadi sangat melelahkan dan tidak efektif. Dalam hal ini, TTS membantu petugas lalu lintas untuk mengingatkan dan memberikan imbauan kepada pengguna jalan, serta menegur pelanggar. Dengan demikian, TTS terbukti sangat efektif dalam membantu petugas lalu lintas untuk menjaga keamanan dan ketertiban saat berkendara di semua area yang sebelumnya tidak mungkin dipantau secara individu.

2. Pengingat tanggal jatuh tempo dan tagihan pelanggan
TTS juga berperan penting dalam membantu sektor ekonomi (perbankan, keuangan, P2P lending, dll) untuk mengingatkan nasabah secara personal secara terorganisir dan efektif. Sehingga pelanggan merasa memiliki asisten pribadi yang membantu mereka dengan pembukuan dan pengingat tagihan.

3. Sebagai narator buku audio dan mendukung multitasking
Di era digital saat ini, perilaku membaca sudah mulai bergeser ke audio dan visual. Orang lebih suka menggunakan suara audiobook untuk berbagai aktivitas seperti mengemudi, memasak, bekerja, dll. Perkembangan TTS saat ini dapat mengotomatiskan membaca buku audio dengan output narator alami. Sehingga kini banyak orang yang menggunakan TTS untuk menemani mereka melakukan aktivitas lain yang tidak bisa mereka lakukan dalam waktu bersamaan (multitasking).

4. Alat bantu untuk lanjut usia dan penyandang disabilitas
Teknologi TTS juga sangat membantu aktivitas para lansia dan penyandang disabilitas yang memiliki gangguan penglihatan. Salah satunya adalah sistem narator membantu mereka membaca resep dokter, membaca novel, dll. Bahkan, tidak hanya membantu mereka dalam membaca, tetapi juga mendorong mereka untuk lebih aktif berpartisipasi dalam kegiatan yang sebelumnya memiliki keterbatasan untuk berpartisipasi. seperti memasak, dll.

5. Membantu siswa bahasa asing
Penelitian menunjukkan bahwa mendengarkan bahasa yang berbeda membantu siswa mempelajari dialek baru. TTS dikembangkan oleh perusahaan perangkat lunak internasional dan menciptakan alat yang memiliki lebih dari 50 bahasa dan lebih dari 150 suara yang berasal dari penutur asli. Dengan alat ini, siswa bahasa asing dapat merasakan pengucapan, ritme, dan lainnya. Salah satu fitur yang paling membantu dalam hal ini adalah kemampuan untuk menggambar kata-kata saat dibaca. Dengan fitur ini, siswa dapat percaya diri dalam pengucapan kosakata baru mereka.

6. Multibahasa
Banyak generasi saat ini telah tumbuh dalam rumah tangga multibahasa. Mereka hanya memahami bahasa yang diturunkan dari keluarga mereka, tetapi mereka mungkin tidak merasa cukup fasih untuk membaca, menulis, atau berbicara. Ini biasa terjadi di banyak komunitas, di mana bahasa keluarga di rumah tidak dipelajari di sekolah. Bagi generasi muda, TTS membantu mereka untuk terus dapat berlatih membaca/membuat artikel, koran, dan karya sastra lainnya dalam bahasa yang ingin mereka kuasai.

7. Membantu orang dengan gangguan bicara yang parah
Speech-Generating Device (SGD), juga dikenal sebagai Voice-Output Communication Aid (VOCA), dapat digunakan untuk mereka yang memiliki gangguan bicara yang parah dan yang tidak dapat berkomunikasi secara verbal. Dikelompokkan di bawah istilah “Augmentative and Alternative Communication (AAC),” SGD dan VOCA sekarang dapat diintegrasikan ke dalam perangkat seluler seperti smartphone. Stephen Hawking, yang menderita ALS adalah salah satu pengguna SGD paling terkenal yang menggunakan teknologi TTS.

Jadi, siapa yang menggunakan TTS? Banyak orang, karena berbagai alasan, masing-masing! TTS memiliki manfaat tak terbatas bagi penggunanya, dan jika Anda bukan salah satu dari mereka saat ini, Anda akan menjadi salah satunya nanti begitu Anda merasakan kehebatan TTS! Jika Anda tertarik untuk mengalami/mengadopsi TTS untuk produk dan layanan Anda, jangan ragu untuk menghubungi kami di contact@nanyangbridge.com atau cukup live chat dengan kami di bawah ini atau whatsapp kami.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Klien dan Mitra kami

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.